Kamis, 02 Februari 2012

Sejarah Kisah Tentang Perhiasan

Sepanjang sejarah manusia terlepas dari ras atau budaya agama perhiasan telah ada sebagai bentuk ekspresi integral, kekayaan dan status sosial. Sementara bahan-bahan dan teknik yang digunakan untuk pembuatan perhiasan telah berkembang dalam banyak cara, ada juga sejumlah kesamaan dengan bentuk pertama perhiasan yang dipakai beberapa 90.000 tahun yang lalu. Selama waktu ini dibangun dari kalung manik-manik kerang itu dirangkai dengan tali yang paling mungkin sebagai jimat. Kalung dibangun dari komponen yang sama masih tersedia saat ini. Sementara tren baru seperti janji iming-iming cincin anting-anting dan perhiasan saat ini mendominasi mode, gelang dipakai di 4700BC pertama masa pemerintahan Raja Zer dibangun dari emas dan dibuat dalam gaya tersedia secara luas hari ini. Fungsi berkembang perhiasan
Kisah Perhiasan
Fungsi perhiasan telah berevolusi dan bervariasi dari waktu ke waktu dari bentuk mata uang ke aksesori mode dan bentuk ekspresi seni. Banyak kebudayaan memiliki perhiasan dimanfaatkan sebagai bentuk mata uang dan terus melakukannya hari ini. Perhiasan kerajaan telah digunakan untuk mengamankan kekayaan kabupaten dan bagi banyak kami logam mulia dan perhiasan batu permata sebagai peringkat di antara aset kita yang paling mahal. Selama logam mulia dan batu telah digunakan untuk membuat perhiasan itu telah ada sebagai tanda kekayaan. Banyak bentuk-bentuk perhiasan yang berakar fungsi, pin, gesper dan bros pada awalnya diciptakan untuk melayani fungsi tertentu namun kemudian berevolusi menjadi potongan-potongan lebih dekoratif akhirnya dianggap hiasan dan perhiasan. Perhiasan juga telah memainkan peran penting agama dan status keanggotaan yang menunjukkan dalam agama serta berbagai kelompok sosial. Mesir Jewelry
Banyak mempertimbangkan masa Mesir perhiasan sebagai masa fajar modern kita berbentuk perhiasan. Itu selama waktu ini bahwa pembuatan perhiasan menjadi profesi dan keahlian teknik dan berkembang untuk menciptakan berbagai gaya dan perhiasan. Perhiasan pengrajin mulai memanfaatkan keterampilan artistik dan yang semakin beragam bahan. Sementara keterampilan artistik bernilai tujuan utama perhiasan adalah untuk bertindak sebagai jimat dan jimat. Gemstone dan warna logam adalah lebih penting daripada atribut lainnya. Emas itu digunakan secara luas tetapi ini terutama karena itu adalah mudah tersedia dan sangat mudah untuk bekerja dengan. Banyak batu berharga mahal hari ini kita anggap berharga seperti berlian yang sangat jarang digunakan hanya karena mereka tidak menunjukkan warna atau simbolisme batu permata lainnya. Keyakinan Mesir menetapkan bahwa setiap permata membawa kekuatan mistik tertentu yang akan ditransfer kepada pemilik ketika dipakai sebagai perhiasan. Simbol seperti Mesir suci scarab juga membentuk bagian penting dari perhiasan dan juga dipercaya membawa kekuatan tertentu. Yunani dan Romawi Perhiasan
Awal perhiasan Yunani dan Romawi sangat bergantung pada perdagangan dengan tetangga budaya dan oleh karena itu sangat bervariasi dalam gaya dan konstruksi. Simbolisme budaya sekali lagi memainkan peran penting perhiasan selama periode ini. Yunani dan Romawi perhiasan sering dibuat untuk melambangkan legenda dan dewa-dewa dan kemudian kepercayaan budaya populer. Selama masa ini teknik kerja logam dan perhiasan potongan berevolusi menjadi lebih rumit dan halus. Teknik ini mengakibatkan peningkatan popularitas anting-anting dan karya lain yang membutuhkan lebih halus metode konstruksi. Berbeda dengan budaya dominan Yunani dan Romawi tidak menganggap budaya kepada keyakinan bahwa batu permata memiliki kekuatan mistik tertentu. Untuk alasan ini batu logam digunakan sebagai bahan bangunan utama. Periode ini terkenal karena penciptaan cameo. Cameo adalah sepotong batu berukir untuk menciptakan sebuah potret dari seorang pemimpin atau dewa. Berbentuk perhiasan ini tetap populer hari ini dan telah menikmati sejumlah resurgences sepanjang sejarah. Pengrajin perhiasan yunani awalnya dibuat sangat rinci potret Alexander Agung. Tidak ada potret lain yang diizinkan oleh undang-undang sampai bagian akhir dari periode ini. Perhiasan selama Usia Tengah
Sebagai mayoritas dunia kekristenan mengadopsi gaya budaya mulai berkumpul. Perhiasan selama ini digunakan terutama sebagai bentuk melambangkan iman Kristen. Pada bagian awal dari abad pertengahan biara Kristen bertanggung jawab untuk memproduksi lebih baik bagian dari perhiasan dunia. Biara awal diminta untuk belajar perdagangan untuk mendukung mereka secara finansial dengan banyak mengubah perhiasan keahlian. Selama waktu ini perhiasan independen pertama serikat diciptakan untuk kedua mendukung pengrajin perhiasan dan industri dengan menerapkan praktek-praktek seperti pemeriksaan kualitas. Meningkatnya tuntutan untuk perhiasan dan populasi yang meledak mengakibatkan pemalsuan yang semakin canggih diakui serikat ancaman perdagangan booming mereka. Budaya Celtic di Irlandia belum terpengaruh oleh penyebaran agama Kristen dan sejumlah gaya yang unik dan metode manufaktur dikembangkan selama ini. Berbeda dengan budaya Kristen pada waktu itu bangsa Celtic sangat jarang dipertahankan bentuk catatan dan sedikit yang diketahui tentang simbolisme yang sekarang sangat populer desain Celtic. Batu mulia dan logam sekali lagi disediakan untuk orang kaya dan bahkan untuk kelas yang lebih rendah selama periode tertentu. Perhiasan selama periode Renaisans
Sering disebut sebagai "Jewel Umur" perhiasan dimulai pada masa Renaissance mengadopsi tujuan yang baru ditemukan. Sebelum menjabat perhiasan kali ini terutama sebagai bentuk simbolisme dan kekayaan, membentuk bagian integral dari agama dan budaya mengekspresikan keyakinan. Selama periode Renaissance peran perhiasan mulai menyimpang. Semakin perhiasan melayani peran tubuh perhiasan, diciptakan semata-mata untuk tujuan memperbaiki presentasi pribadi dan keindahan. Sementara perhiasan sudah dilihat sebagai tanda kekayaan banyak sekarang mulai mengumpulkan itu semata-mata untuk tujuan yang melindungi kekayaan. Sebagai bentuk mata uang itu mudah dilindungi, mudah untuk menjual dan universal berharga. Karena fokus pada peran dalam meningkatkan keindahan perhiasan batu permata yang berharga untuk atribut seperti warna, kilauan dan bersinar diatas yang sebelumnya memegang kepercayaan kekuatan mistik. Untuk pertama kalinya dalam sejarah penggunaan Diamond dipopulerkan dan sejumlah metode dan bentuk pemotongan dikembangkan. Penemuan negara-negara baru mengakibatkan arus besar sebelumnya logam dan batu langka. Mayoritas potongan boros kita mengenali hari ini adalah komisi oleh Perancis dan Inggris royalti selama periode ini. Century 17 dan seterusnya
Meningkatnya kekayaan dari populasi umum dan relatif santai sikap sosial berarti bahwa keping emas dan perak biasanya disediakan untuk kaya dan berkuasa kini dapat diberikan oleh kelas bawah. Popularitas berlian berlanjut dan demikian pula metode pemotongan berlian. Perang skala besar menghancurkan banyak dari bagian berharga dari 'Jewel Umur' dan sebelumnya. Selama waktu ini penemuan negara-negara baru dan penyebaran media terjangkau menghasilkan daya tarik yang tak terbayangkan sebelumnya flora dan fauna. Perhiasan mulai mengambil bentuk motif bunga dan hewan dengan jelas berwarna batu permata dan logam. Tren ini berlanjut hingga bagian awal abad ke-20 dan berevolusi dengan teknik manufaktur untuk memasukkan kreasi kaca rumit. Revolusi industri diperkenalkan belum pernah terjadi perubahan ke dunia dan perhiasan mode dan tren berubah lebih cepat daripada sebelumnya. Perhiasan dibuat selama Art Nouveau, Edwardian, Art Deco dan Retro periode tertentu masih populer saat ini. Hari ini dan seterusnya
Hari perhiasan semakin dilihat sebagai bentuk ekspresi artistik sebagai alat dan bahan produksi menjadi semakin murah dan tersedia. Tren ini juga terus tumbuh karena fakta bahwa logam berharga dan batu tidak lagi digunakan sebagai tanda-tanda kekayaan dan status sosial. Perbaikan dramatis dalam teknologi berarti bahwa perhiasan terjangkau dan dibangun dari sumber daya yang tersedia serta bahan sintetis mampu menandingi keindahan alam yang paling mahal batu mulia dan logam. Faktor-faktor ini telah memberikan kontribusi untuk fokus pada desain, kreativitas dan ekspresi seni atas simbolisme dan status sosial. Sebagai hambatan sosial dikeluarkan dan pengaruh budaya yang berbagi berbagai gaya yang tersedia meningkat. Gaya yang dominan musim semi mungkin berbeda sama sekali dari gaya dominan musim gugur. Di samping meningkatnya laju perubahan perhiasan sekarang lebih diterima sebagai bentuk ekspresi pribadi dan sebagainya yang lebih luas dan berbagai gaya yang lebih luas terus tumbuh. Bacaan lebih lanjut
Sejarah perhiasan memberikan wawasan yang menarik ke dalam evolusi kebudayaan manusia. Berikut ini adalah sangat baik dibaca bagi mereka yang ingin meluangkan lebih banyak waktu menjadi topik menarik ini

ads

Ditulis Oleh : Pustakawan Hari: 06.26 Kategori:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Blogroll

Blog Archive

About